Silent Conversation

Wuzz up, Iyo? Apa kabar? Basa basi dulu lah, karena gue udah tau pasti kabar lo di sana, udah bahagia, udah tenang…

Gue baru sempat mampir lagi setelah sekian lama soalnya lagi sibuk banget ama kerjaan, band cari duit trus latihan musik dan paduan suara. Lo tau lah kalo pas mendekati Natal dan Tahun Baru gue pasti akan disibukkan ama latihan dan latihan.

Kabar Mama dan Papa juga baik-baik aja.
Well, ga terlalu baik sih karena sekarang mereka udah “agak sering” sakit-sakitan, bukan sakit yang “serius” sih palingan semacam masuk angin ama pegel-pegel dikit, yah namanya umur makin tua, ga bisa dibohongin deh tuh fisik. Cuma gue sedih aja, Papa yang dulunya perkasa banget sekarang jadi lebih gampang masuk angin. Mama yang dari dulu kaya punya batere cadangan sekarang jadi gampang kecapean. Nah, hal yang kaya gitu jadi bikin gue berpikir bahwa kita semua emang akan jadi tua, fisik makin lemah, makin rentan ama banyak penyakit.

Lo sih enak, Iyo, ga perlu lagi merasakan lemah, sakit dan akhirnya selesai…

Gue duduk di samping lo – jongkok tepatnya – berusaha mendapatkan rasa yang sedang lo nikmati sekarang. Tempat lo tinggal ini begitu tenang, ditumbuhi rumput hijau, pohon kamboja-nya sekarang udah tinggi, bikin rumah lo jadi lebih teduh. Bunga-bunga tabur dan bunga batangan yang kami tabur dan letakkan disekeliling membuat rumah lo ini terlihat begitu bagus, ada warna merah, kuning, putih dan hijau. Ceria namun tenang. Seakan menggambarkan sifat lo yang ceria namun sekarang udah berdiam-tenang.

Enak ya Yo, punya hidup yang sudah tenang?

Lo tau kan gue ngerasa terpukul banget saat lo pergi dan ga balik lagi ke rumah mama dan papa? Gue terpukul banget oleh rasa kehilangan secara tiba-tiba seperti itu. Tapi kalo sekarang gue pikir-pikir, gue malah berharap supaya kalo gue harus pergi nanti, sebisa mungkin caranya hampir sama kaya lo lah. Mungkin ga perlu lewat kejadian yang amat tragis ye, tapi kalo gue boleh milih misalnya kaya kena serangan jantung deh, kejadian yang singkat tapi langsung “selesai”.
Gue berpikir sampe sejauh itu karena ngeliat sendiri banyak teman yang harus pergi dengan cara ga enak banget. Banyak yang harus menderita, habis materi dan segala macamnya. Gue kuatir banget jika harus ngalamin hal seperti itu, makanya mulai sekarang gue bener-bener lebih menjaga kesehatan, atur pola makan biar kalo nanti gue harus sakit ya gue ga sakit akibat kesalahan gue sendiri.

Beneran Yo, gue pengen pergi dengan cara seperti lo itu.

Tapi masalahnya adalah kepergian tiba-tiba memang memberikan efek syok yang amat dahsyat! Makanya gue udah berjanji untuk terus memberikan rasa cinta dan sayang semaksimal mungkin buat semua orang yang gue sayang, khususnya Mama dan Papa. Semenjak lo udah ga bersama kita lagi, gue semakin sering mengajak mereka pergi bareng, nikmatin waktu bersama, makan-makan, jalan-jalan dsb deh… Gue bahagia banget ketika bisa membuat Mama dan Papa ketawa dan senang, gue bangga jika bisa membuat mereka terhibur. Gue pengen selalu membahagiakan mereka Yo, satu hal yang amat gue sesali adalah saat lo pergi kemarin gue belum sempat membahagiakan lo. Gue masih punya mimpi untuk ajak lo dengan mama dan papa jalan bareng keliling kelapa gading, nyobain semua makanan yang ada di sana. Sayangnya lo udah keburu pergi ya…

Gue sekarang berusaha banget untuk bisa membahagiakan mama dan papa, apalagi mereka memang sudah mulai masuk usia tua ya. Gue ga pengen ada penyesalan kalo ternyata gue belum membahagiakan mereka.
Tapi jujur gue kuatir banget Yo liat mama dan papa mulai rentan sakit, gue takut kehilangan mereka. Emang sih semua orang harus pergi ye, tapi gue masih belum puas untuk membahagiakan mereka. Masih banyak Pe Er yang harus gue selesaikan demi memenuhi checklist yang udah gue buat sebelumnya. Mama dan Papa nantinya harus pergi dengan perasaan bangga sama anaknya supaya gue juga tenang menjalani hidup ini. Eh, Papa cerita, katanya dia mimpi ngeliat lo lagi ngobrol sama teman lo – cowok tapi ga tau namanya siapa. Terus katanya Papa mendengar lo bilang, “Eh, itu abang kan abang gue”. Nah lo, apaan tuh Yo? Lo ngeliat gue lagi ngapain? Hahahahaha…

Ah, cara lo pergi emang nyakitin Yo. Tapi mungkin itu karena gue yang ga siap aja ditinggal tiba-tiba seperti itu. Ketidaksiapan yang sebenarnya terjadi karena gue belum membuat lo bahagia. Gue belum sepenuhnya nunjukkin perasaan sayang gue ke lo.
Makanya dari sekarang gue berusaha untuk memberi rasa sayang sambil berusaha menikmati semua rasa sayang untuk dan dari orang-orang tercinta, supaya jika tiba-tiba permohonan gue untuk pergi dengan cara yang singkat dipenuhi oleh Tuhan, maka tidak ada rasa penyesalan lagi. Gue udah membahagiakan orang-orang dan udah menikmati semua rasa sayang yang diberikan orang-orang.

Gue ga ingin ada penyesalan Yo…

Lo udah tenang ya di sana…
Gue masih harus berjuang Yo, dalam segala hal, banyak hal berujung pada masalah ringan maupun berat yang mau ga mau harus gue terima, gue jalani, gue lalui.
Gue pengen Yo merasakan ketenangan seperti yang lo nikmati, namun waktu gue belum tiba.
Waktu yang masih harus gue jalani ini adalah waktu yang begitu berharga.
Gue masih harus terus berkarya, berbuat banyak hal. Gue masih harus menjalani tugas yang diberikan Tuhan dengan sebaik mungkin, makanya Tuhan ngasih gue banyak talenta dan gue sadar belum sepenuhnya mempergunakan semua talenta itu dengan maksimal. Gue masih harus berusaha lebih maksimal lagi Yo, jadi jika saat gue tiba nanti, baik secara cepat atau “bertele-tele”, gue bisa mempertanggungjawabkan dengan baik kepada Tuhan semua hal yang telah dipercayakanNya…

… dan akhirnya kita bisa ketemu lagi …

Udahan dulu ya ngobrolnya, Iyo. Gue mau pergi sama mama dan papa dulu ya. Salam dari Tante Loloq, juga dari teman-teman lo. Mereka juga rindu banget sama lo Iyo.
Dan apakah lo bisa melihat dari atas sana bahwa gue memakai bandana merah peninggalan lo? Keren kan?
Bandana Merah lo terikat di kepala gue adalah lambang betapa kenangan tentang lo akan terus melekat erat di pikiran gue.
Lo adalah adik semata wayang gue. Selamanya.

Gue rindu banget sama lo, Iyo…

See ya soon.

image

 

Posted from WordPress for Android

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s