Pengalaman Pertama – Nyalon

image

Saya terkenal sebagai seorang pria dengan penampilan berantakan, khususnya dalam hal tatanan rambut. Entah mengapa rambut ini susah berkompromi, kalo mau tampil rapih harus selalu memakai gel atau bahkan hersprei. Mumbul melulu. Yah akhirnya gel menjadi sahabat karib setiap hari yang selalu setia menemani saya beraktivitas. Hampir semua jenis gel pernah saya coba dari yang soft, hard sampai sooper hard. Bahkan yang jenis wax pun tidak luput dari penggunaan. Tapi tetep aja rambut saya berantakan, kerapihan hanya berlaku sampai omprengan saja. Tiba di kantor saya langsung terlihat bagai baru bangun tidur.

Seorang teman pernah mengusulkan bahwa saya membutuhkan hair stylist. No waaaaay… Emangnya saya selebriti? Kan saya ga masuk tipi jadi ga perlu banget dong keliatan kinclong selain dari gajinya ga mencukupi untuk membayar penata rambut. Ga penting banget. Mending duitnya buat beli gadget baru. Setuju? Jadi usul teman itu saya tolak mentah sementah-mentahnya. Usul yang amat ga canggih. Ga kece! Selain itu saya punya “trauma” sendiri dengan penata rambut. Kalo dengar istilah penata rambut saya langsung tersambung dengan salon dan salin telah menjadi “musuh” saya untuk beberapa waktu lamanya.

Pertama kali rambut ini dikerjain oleh penata rambut adalah saat saya kelas 2 SMP, diajak oleh tante saya ke sebuah salon cukup ngetop di daerah bintaro (saat itu kami sekeluarga memang sedang kumpul di rumah tante di bintaro) dengan alasan hanya untuk menemani tante merias diri sebelum dilanjutkan dengan jalan-jalan ke plaza indonesia. Sebenarnya sudah agak males namun apa boleh buat demi ikutan jalan-jalan ke plaza indonesia (yang saat itu menjadi mol terindah) maka saya rela untuk ikut.

Tiba di salon saya langsung kaget dengan sambutan yang diberikan oleh para pekerja di sana. Ada yang cipika-cipiki, ada juga yang langsung salam-salam tante saya. Wah, hebat banget nih, pasti tante saya itu udah jadi langganan di sana sampe mereka kenal gitu. Saya kemudian dikenalin ke mereka juga dan langsung dibilang “sekalian aja gunting rambutnya ya, dirapihin, udah berantakan banget lhow”. Saya tadinya udah ga mau tapi tante saya pun memaksa. Duh, jebakan betmen banget nih. Males banget karena saya maunya ke Bang Abung aja yang emang udah jadi hairmate saya, kalo sama orang lain nanti susah banget dah jelasin lagi dari awal. Dengan hati yang hancur saya akhirnya menyerah dan merelakan rambut ini diutak-atik orang lain. Maafkan saya, Bang Abung.

Rambut saya dicuci sambil kepala dipijit-pijit sedikit, rupanya itu disebut creambath. Kaga pernah ngerasain kaya gitu sebelumnya. Setelah rambut dikeringkan saya diantar duduk di kursi yang telah disediakan. Dipakaikan kain tadahan rambut lalu saya disuruh menunggu tukang gunting rambutnya datang. Sambil menunggu saya memperhatikan si tante yang udah asik diutak-atik rambutnya sambil ngobrol dan sesekali ketawa-ketawi. Pandangan saya kembali ke kaca besar di hadapan dan langsung memikirkan kalimat penjelasan untuk diucapkan kepada si tukang gunting rambut.
Tunggu punya tunggu datanglah si tukang gunting rambut. Dan saya langsung mengalami syok ringan…

Sang tukang gunting rambut datang sambil melenggang…
Gawat!!! Agak “singit” niiiih… Kaya layangan yang ga bisa naik lurus akibat ga imbang ukuran kiri-kanannya, seperti itulah gaya jalan si tukang gunting rambut, ga bisa lurus… Pertanda kasus! Ternyata banci. Maka saya menyebutnya BaLon a.k.a Banci saLon.
Lalu BaLon mulai bertanya pada saya…
“Oke, mau diapain nih?”
“Digunting rambutnya”
“Ya iya laaaah. Maksudnya mau diapain modelnya”
“Oooo, mau dibikin seperti Vanilla Ice”
“Eh, kaya gimana tuh?”
(bener kan? dia ga ngerti… menghela nafas… saya coba menjelaskan… Help me Bang Abung)
“Oke deh, saya ngerti. Yuk. Potong sekarang ya”
(saat itu saya sudah berdoa, pasrah sepenuhnya…)

Balon beraksi. Saya terdiam. Melihat segenap gerakan tangannya yang memapas rambut saya sedemikian rupa. Setiap kali gunting memotong rambut, setiap kali itu juga hati saya bagai diiris silet… Hancur banget perasaan saya.
Sekonyong-konyong BaLon mengajukan pertanyaan…
“Mas, lagi puber ya”
(saya ga jawab)
“Itu jerawatnya jangan suka dipecahin, nanti bopengan lhoooow”
(persetan! muke gue udah ancur koq)
“Mas kelas berapa sekarang”
“Kelas 2 SMP”
“Ooooo…”
(lalu terdiam lagi… sebelum sekonyong-konyong BaLon kembali bertanya…)
“Mas udah punya pacar?”
“Belum”
“eeeeeeessssssssssssstttt..”
(BaLon mendesis)
“Mau dong jadi pacarnya… eeessssssssssttt”
(saya meringis… rasanya mau nangis…)
Itulah perkataan/pertanyaan terakhirnya yang dapat saya dengar karena selanjutnya saya ga mau dengar lagi suaranya. Bahkan saya udah ga peduli lagi dengan gerakan tangannya yang merombak rambut saya dengan semena-mena. Ga peduli lagi dengan gava Vanilla Ice. Saya hanya pengen cepet selesai!!!
Maka ketika akhirnya dia bertanya apakah sudah cukup? Saya langsung jawab sudah aja. Lalu BaLon menyuruh saya cuci rambut lagi. Cukup lega rasanya…
Namun, setelah cuci rambut saya diauruh kembali lagi ke kursi jagal tadi dan BaLon kembali hadir sambil membawa alat mirip pestol startrek yang ternyata adalah pengering rambut. Saya terdiam.
Tangan BaLon bergerak lincah, mengacak-acak rambut, mengangkat-angkat, lalu diacak-acak lagi. Hal yang sama juga terjadi pada harga diri saya yang sudah diacak-acak…
Akhirnya selesai. Benar-benar selesai.
Lalu saya memberanikan diri untuk ngaca demi melihat hasil kerja BaLon dengan lebih detail.
Rasanya mau nangis meringis…

Rambut saya dibikin mumbul… Namun ada polem (poni lempar)nya. Jadi seperti Tommy Page namun mumbul. Bisa kalian bayangkan?
Bahkan setibanya di rumah tante, adik saya bilang mengucapkan kalimat yang mematikan, “rambut lo kaya roti susu”.
Bahkan mama dan papa pun tertawa tertahan – karena ga enak sama tante saya yang udah ngebayarin… Setibanya di rumah sendiri barulah mama dan papa bilang, “Kamu keliatan kaya TOGE”.
Lalu saya membayangkan bentuk toge dan sepenuhnya setuju. Saat itu kan badan saya sooper kurus, kaya triplek. Begitu tipis namun kepala terlihat besar kaya pake helm… Betapa miripnya saya sama toge. Ancur minah…

Sejak saya itu saya berjanji untuk ga mau ke salon lagi!
Saya ga rela dikerjain sama BaLon!
Saya jauh lebih rela dibikin poni Beatles sama Papa!
Saya jauh lebih rela dibikin kucai macam Duran duran sama tetangga!
Dan saya amat tidak rela dibikin seperti toge lagi!

Dunia memang kejam…

Yang (dulu) mirip Toge,
Aries Boi

Posted from WordPress for Android

Advertisements

4 thoughts on “Pengalaman Pertama – Nyalon

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s