Gue Ga Suka Berobat

Ada satu fakta yang cukup menyedihkan bahwa ternyata gue takut ke Rumah Sakit (RS). Well, actually gue ga suka ama yang namanya hal-hal medis baik dari berobat ke dokter umum sampe kalo benar-benar harus dirawat inap di RS, makanya gue rela banget kalo sakit flu doang gue ngerasa ga perlu berobat cuma perlu makan banyak dan kemudian tiduuuuurrrr. Itulah obat yang paling alami dan biasanya sih sembuh. Paling lama sih 3 hari gue ngalamin flu tapi kalo 3 hari itu gue ga ngantor agak-agak bahaya juga ya, bukan karena kelamaan sakit tapi karena absensinya itu lhooow… Akhirnya mau ga mau gue berobat juga deh dengan tujuan utama mendapatkan surat ijin ga ngantor dari dokter dan tujuan selanjutnya supaya dengan obat-obatan yang dikasih gue jadi cepet sembuh.
Tapi kali ini gue sakit cukup lama udah hampir sebulan tapi ga kunjung sembuh total. Beberapa minggu yang lalu gue kena flu yang cukup seru sampe akhirnya gue harus minta ijin pulang cepat. Setelah itu gue ngerasa cukup sembuh tetapi tiba-tiba gue mengalami pusing teramat sangat pas dalam perjalanan ke kantor, walhasil sampe kantor gue ga kerja sama sekali cuma langsung tidur dan jam 10 gue ijin pulang karena ga sanggup kerja. Besoknya makin parah, kepala gue puyeeeeeeeng berat, ampir ga bisa bangun. Untung istri tercinta masih belum berangkat ke kantor, akhirnya dibawanyalah gue ke UGD RS dan didiagnosa gue mengalami sinusitis. Terjadi penyumbatan di rongga-rongga pernafasan yang membuat kurangnya supply oksigen untuk kepala gue, itulah penyebab pusing hebat. Selain itu, kekurangan oksigen juga membuat gue cepet ngantuk. Masa jam 10 pagi gue udah mau fly? Ngaco banget kan? Akhirnya diberilah gue obat dan – yang terpenting – surat dokter untuk istirahat selama 3 hari. He3x… Tapi untung aja lhow, selama 3 hari itu gue benar-benar istirahat total dan pusing itu masih suka menyerang tiba-tiba tapi udah ga separah yang pertama.
Akhirnya udah seminggu ini gue ngerasa lebih sehat tapi gue bertekat untuk menuntaskan penyakit ini. Gue ga mau kena pusing kaya kemarin, sakit banget Boi.
Sebagai tindak lanjutnya gue diantar oleh istri pergi menghadap dokter spesialis THT di sebuah RS di poorriver (baca: kalimalang – red). Diterpongnyalah hidung gue yang besar ini dan terlihatlah ternyata emang masih ada penyumbatan di saluran pernafasan gue. Rupanya sakit ini belum sembuh total Boi, gue masih harus berobat. Dikasihnyalah 3 macam obat yang kayaknya berdosis cukup kencang deh secara mahal aje… Disuruhnya gue mengonsumsi obat-obatan itu dulu baru kemudian minggu depan kontrol lagi dan baru ditentukan tindakan apa yang harus diambil jika memang perlu.
Mengesalkan sekali! Kenape juge penyakit ini sampe segitu seriusnye… Padahal biasanya 3 hari juga udah selesai, ini pake acara musti bolak-balik ke dokter. Hhhhhhhhhh… Satu hal yang gue ngerasa kurang nyaman, para dokter itu hobinya nyelak orang bicara, belum selesai gue ngomong dia udah langsung sambung omongan gue, entah biar dibilang pinter atau tau duluan tapi buat gue hal itu tetep ga nyaman. Gue lebih suka kalo ada orang yang lagi ngomong maka lawan bicaranya diam dulu aja, dengerin dulu segala keluh kesahnya baru kemudian dikasih tanggapan. Kan bisa aja sebenarnya banyak hal yang pengen disampaikan tapi karena seperti dikejar-kejar gitu akhirnya males deh diterusin pembicaraannya.
Tapi sebenarnya bukan sekedar hal itu yang bikin gue kesal ama dokter, akibat ke-sok tahuan-nya itu sering kali gue baca dokter melakukan malpraktek. Baik dari yang “ringan” sampe yang menyebabkan kematian. Dan sedihnya lagi pihak RS ga mau bertanggung jawab dan si dokter tetep merasa sudah melakukan semuanya sesuai prosedur, walhasil pihak pasien selalu dikalahkan oleh prosedur fiktif yang hanya dimengerti kalangan medis! Mau bukti? Ompung gue lah salah satu korbannya! Sengaja dirawat di kelas VIP sebuah RS ternama di jakarta selatan (yang lebih mirip hotel) supaya dapat perawatan yang baik dan tindakan yang akurat dan cepat agar bisa cepat sembuh, yang ada ompung gue hanya selama 10 hari saja dirawat dan kemudian meninggal. Sekedar info, ompung gue itu “hanya” luka di kepala, dan waktu masuk dia sangat baik-baik, tidak ada gegar otak atau trauma apapun. Totally fine, hanya sekedar dirawat supaya bisa sembuh total. Apa penyebab nenek gue meninggal? Katanya dia keracunan/tubuhnya kurang oksigen karena lidahnya menghambat jalan pernafasan! Koq bisa? Karena katanya dia terlalu banyak dikasih obat tidur! You tell me now who’s to blame!
Itu baru sekedar dari apa yang gue alami, belum lagi kalo baca koran mengenai kasus malpraktek dan hampir tidak ada yang memenangkan pihak pasien. Semua hanya membela sang dokter! Yang mati ya udah mati aja…
Makanya gue kesel banget kalo ingat-ingat waktu kuliah dulu, gue ngeliat banyak para mahasiswa/i kedokteran yang cuma banyak gaya, kebanyakan nongkrong ama pamer mobil, sementara ilmu cetek. Tapi siapa yang bisa ngira kalo akhirnya mereka bisa jadi dokter? Disinyalir mereka itu adalah anak-anak dari keluarga kaya yang mampu untuk beli apa aja dengan uang yang dimiliki orang tuanya, siapa tau juga bisa beli gelar kan? Bayangkan kalo misalnya orang-orang seperti itu yang jadi dokter…
Well, emang sih ga semua dokter brengsek, banyak juga koq dokter yang emang ahli dan bekerja menurut nurani, tapi gue perkirakan sih bisa dihitung dengan jari ya… Sinisnya gue: kebanyakan yang cuma cari duit supaya bisa cepet balik modal, biaya kuliah dan biaya buka praktek pribadi amat mahal Boi…
Udah ah, koq gue jadi ngecap panjang banget. Mohon maaf ya buat rekan-rekan yang emang berprofesi sebagai dokter atau masih kuliah dijurusan kedokteran. Ga bermaksud mendiskreditkan kalian tapi tolong jadikan tulisan ga penting ini jadi bahan evaluasi kalian. Natur profesi kalian adalah mulia oleh karena itu dukunglah natur itu dengan bekerja pake nurani, bukan sekedar mengira-ngira sesuatu, trus menjadikan pasien ajang praktek. Buat yang masih kuliah, jangan kebanyakan gaya ya… Belajar aja yang bener, harusnya IPK kalian itu diatas 3,5 karena kalian akan bekerja dengan nyawa pasien manusia, bukan hewan. Ok?Salam metal buat semuanya…

\m/ \m/
METALHARDCORE

(Ironisnya: dulu gue pengen jadi dokter… Ha3x!)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s