Mengapa eh mengapa? (kisah sedih di omprengan)

Good day people… apa kabar nich? Semoga selalu baik-baik aja ya…
Selamat bertemu lagi dengan Saya, sang pemuda beranjak dewasa dengan pengalaman makan asam garam yang cukup lumayan walopun sebenarnya kalo gue boleh milih pengennya sih banyak makan kecap dan garam aja. Mengapa? Karena gue suka banget sama kecap – semua orang tau itu. Kecap memberikan rasa manis yang pas buat lidah gue. Kalo garam? Mmmmm… Krn gue suka sama tasty food. Tapi kan ga ada ya istilah banyak kecap & garam, jadi ya gue pake istilah yg mainstream aja deh….

Pagi ini gue ada di omprengan kijang merah sempit yang dikemudikan oleh Pak Bambang (masih ingat kan?) dengan posisi duduk di deretan kursi tengah di pojok kanan sambil mepet kaca jendela yang gue buka besar-besar karena ngerasa amat kepanasan. Sambil ditemani lagu-lagu dari kelompok hardcore Buried Alive gue dipaksa untuk menikmati kondisi kurang menguntungkan ini. Terlebih dengan kondisi “kutukan” di hari jumat: macet…. He3x… Ngga kooooqq… Semua hari baik koq, ga ada kutukan apapun, emang dasarnya aja hobi macet. He3x!

Gue mo cerita nih tentang ibu yang duduk di sebelah gue. Seorang ibu yang berumur sekitar 45-50 tahun, dengan perawakan agak langsing berbaju kaos ketat hitam, cukup mentereng dengan membawa 2 buah tas dan memakai gelang kuning agak besar dan beberapa cincin (kuning juga) di jemarinya. Rambut si ibu agak mekar-mekar gimanaaaaaa gitu, macam ibunya si Sheila Marcia (kalo ga salah yaaa…), itu lhooow, seleb muda yg pernah ditahan atas kasus penggunaan barang harce (baca: haram – biar agak sedikit gimanaaaaaa gitu lhoow..). Untuk mempermudah alur cerita, ijinkanlah gue menyebut si Ibu dengan istilah Ibu Seleb, soalnya emang macam seleb sih… :-p

Gue adalah penumpang pertama yang naik omprengan ini jadi gue bisa dengan leluasa melihat satu per satu penumpang yang naik kemudian, termasuk sang Ibu Seleb itu. Sejak awal gue udah ngeliatin gayanya doi ketika sedang berjalan menuju omprengan ini. Dengan wajah cemberut dan dengan rambut mengembang berkibar tertiup angin cepoi-cepoi Ibu Seleb tampak macam harimau mau menerkam lawannya. Dari awal gue udah termakan rasa takut, kayaknya ga asoy nih Ibu… Ternyata dia memilih untuk duduk di barisan tengah juga daaaaaaan tepat di sebelah gue. Ya ampyuuunn, gayanya itu lhow…. Dia duduknya ga mau dekat-dekat gue, ga mau dempet padahal kan emang omprengan ini sempit banget jadi kalo mau ikutan ya harus rela duduk mepet. Seperti biasanya, deretan ini diisi oleh 4 penumpang aja, tapi karena Ibu Seleb ga mau dempetan ke gue akhirnya susaaaaaaahhh banget nungguin 1 orang lagi yang tetap mau naik dengan kondisi seperti itu. Dalam hati gue berpikir, kenapa si Ibu ga bayar dua aja ya jadi dia bisa duduk dengan lega tapi tetap lebih murah dibandingkan naik taxi. Sementara Pak Bambang belum mau beranjak dari tempat ngerokoknya sebelum deret kursi tengah terisi 4 orang. Suasana panas membuat beberapa penumpang yang duduk di belakang mulai komplen dan akhirnya menegur sang Ibu Seleb utk agak bergeser dikit. Akhirnya dengan penuh cemberut doi bergeser utk lbh mepet ke gue. Dengan mata melirik gue pun semakin menggeser diri gue ke kanan supaya makin mepet ke pintu, kalo bisa gue masuk deh ke dalam pintu karena gue benar2 merasa tersinggung dengan perlakuan sok imut itu. Emangnya gue bawa penyakit menular ya? Lagian gue juga mandi koq jadi ga bau-bau amat… Untungnya penumpang keempat adalah seorang cewek berbadan kecil yg rela utk duduk sempit2an dan akhirnya omprengan ini pun jalan.

Rupanya Ibu Seleb benar-benar terganggu dengan keberadaan gue yang sedang duduk manis terjepit antara pinggul doi dengan pintu sambil nulis2 tentang dirinya (hi3x…). Ibu Seleb dengan inisiatip menutup jendela yang emang sengaja gw buka lebar karena panas. Cukup gue diemin sekitar 5 menit lalu langsung gue buka lagi dengan lebih lebar sambil bilang bahwa keadaan panas banget-mohon pengertiannya. Si Ibu – yang tanpa melihat sedikit pun ke arah gue – terlihat semakin bete daaaaaaan membuatnya semakin memeluk kedua tasnya dengan erat. Lo tau dong yang gue maksud, kalo lo duduk dengan biasa-biasa aja maka tas yg lo bawa akan lo taruh di atas pangkuan aja. Nah, kalo Ibu Seleb lain lagi, kedua tas-nya dipeluknya dengan erat seolah ingin menyampaikan pesan bahwa dia takut kalo gue merogoh-rogoh isinya. Ya ampyuuuuuuunnn…. Segitu hinanyakah diri gue? Emang sih gue pake baju hitam, jeans hitam, tas hitam, berkulit hitam dan dengan berewok tipis. Tapi kan gaya seperti itu bukan harga mati tipikal pencopet ya? Ha3x… Kasian deh gue…

Well, gue sih memutuskan utk ga ambil perasaan dengan hal itu. Biarin aja deh si ibu mo mikir apa, yang penting gue punya laptop mini, weeeeeeekkkzzz!!!!

Tapi ternyata masih ada ya orang-orang yang mengagungkan materi sampe akhirnya membuat cara pandangnya berbeda… Hal yang keliatan “keras”/”menyeramkan” langsung dijudge jelek… Apa karena dia sudah merasa berada di level yg berbeda? Yang pasti gue amat bersyukur dengan segala keberadaan gue sekarang, segala kelebihan dan kekurangan yang gue miliki menjadikan diri gue unik – ga kaya si Ibu Seleb yang jadi kaya toko emas berjalan, weeeeeeeekkkkzzzz!!!

Ya udah ah, gue mo nerusin dengerin lagunya Burger Kill dulu ya. Satu pesan saya: Don’t Judge A Book By Its Price! He3x… Eh, tapi semoga gue juga ga GR ya-ngerasa bahwa Ibu Seleb keqi sama gue padahal sebenarnya dia lagi sakit perut makanya keliatan judes. He3x… Maap ya Ibu Seleb kalo ternyata saya berprasangka buruk terhadap anda….

Have a nice day People.
Have a great weekend!

Salam hangat selalu dari gue, Si Aries Boi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s