Tentang Gue Belajar Gitar

Heeeeeeeyyyyy haaaaaaaaayyyyy…. Twink…twink… Cling….. Cling….. Preeeeeetttthhh….. Preeeeeetttthhhh….. Selamce siang semuace…. Selamce bertemu lagi dengan Saya, Satria Bergitar tapi Ga Naik Kuda (takut dibilang niru K’ Rhoma)…. Selamat bertemu kembali dalam Notes Ga Penting edisi kesiangan. Tuk..tik…tak…tik…tuk…tik…tak..tik…tuk…tik…tak…tik…tuuuukkk… Tuk..tik…tak…tik…tuk…tik…tak…suara spatu kudaaaaa…

Kali ini gue benar-benar mau cerita sesuatu yang amat ga penting banget. Amat sangat ga penting. Sangking ga pentingnya maka gue merasa ga penting untuk menceritakannya di sini. Tapi karena ada tuntutan untuk terus berkarya maka saya memaksakan tulisan saya ini menjadi penting banget! Yup… Gue mau cerita tentang bagaimana caranya gue bisa menjadi main gitar… Ha3x… Benar-benar ga penting kan? Tapi silahkan aja lhow kalo ada yg mo baca, kali aja bisa ngasih inspirasi atau sekedar wangsit buat masang togel. Buat yang ga suka, silahkan nyampah aja di kolom komentar. Ok? :-p

Bokap gue adalah jagoan gitar. Bakatnya udah keliatan dari kecil, bahkan katanya kelas 6 SD dia udah benar-benar bisa ngiringin grup teman-teman & guru pada saat acara sekolah. Bokap adalah salah satu lulusan terbaik jurusan gitar klasik di YMI angkatan kedua (jadul banget yaw..), sangking jagonya bokap sampe pengen diajak ke Jepang sama yg empunya Yamaha Musik, mau dikasih beasiswa sekaligus diangkat anak oleh beliau… Busyeeeettt!!! Tapi berhubung alm. Opa gw adalah seorang yg kaku (menganut paham feodalisme, ha3x) maka niat baik itu ditolaknya mentah-mentah, bahkan Bokap yg tadinya pengen serius berkarir di bidang musik malah disuruh stop dengan alasan bhw musik ga bisa ngasih pendapatan yg tetap. Padahal kalo kalian mendengar Bokap gw main lagu-lagu jazz, waaaahh… Belum lagi cara petik gitarnya yg alus banget… Waaaaaahhh….

Dengan latar belakang seperti itulah bokap “memaksa” gue utk belajar gitar. Oh iya, bokap juga mantan pengajar di YMI lhooowwww… Nah, dia sendiri yg turun tangan buat ngajarin gue di rumah aja. Begitu niatnya sampe dibeliin lah gue alat tumpuan kaki supaya gue bisa benar memosisikan gitar a la gitaris klasik. Pada saat itu gue masih SD sekitar klas 6, bokap ngajarin gue cara dasar petikan gitar, chord-chord dasar juga belajar lagu Naik-naik ke puncak gunung. Dasar gue ga bakat, walopun udah latihan setiap hari selama 1 jam tetep aja gw ga bisa main gitar. Chord yg gue ahli hanyalah chord G, lainnya bingung… He3x… Nampaknya sih bokap kecewa, akhirnya dia udah ga nyuruh-nyuruh gue lagi buat belajar gitar. Dicuekin aja. Tinggal lah gue dengerin Bokap mainin lagu2nya Beatles (yup, a diehard fan) trus lagu-lagu latin jazz macam punyanya sergio mendez dll.

Waktu berjalan, dan sampailah gue di masa SMP – masa jahiliyah. Era NKOTB dan Vanilla Ice membuat gue menjadi pecinta musik2 disko & rap. semua main dengan sythisizer (bener ga sih tulisannya?). Pada era itu – kayaknya – pesona musik akustik benar2 turun deh. Makanya gue makin ga melek musik, makin ga tertarik buat belajar gitar, pengennya jadi rapper macam Vanilla Ice dengan jambul seluas samudera itu. Apalagi jaman dulu yang ngetop selain disko & rap adalah musik glam rock & heavy metal macam poison, warrant, skid row bahkan g’n’r. Sampe pada saatnya RCTI yg jaman jadul itu suka menayangkan video clip mancanegara, gue menonton video clip Extreme dengan lagu More Than Words. Yoi!!! Lo inget dong lagu ballad mendayu-dayu yg sampe saat ini masih jadi lagu wajib buat dimasukkan ke dalam cd kompilasi buatan sendiri yang akan di kasih ke gebetan… Nah, lagu itu amat menarik perhatian gue, bokap pun berkali-kali bilang bahwa lagu itu amat bagus. Sampe akhirnya gue temenin bokap beli kaset Extreme : Pornografity II. Yessss, itulah kaset bernuansa rock/funk metal yang gue punya. Gue pasang lagu itu berulang kali sampe akhirnya gue punya sedikit gambaran tentang bagaimana mainin lagu itu. Lalu gue liat di video clip ternyata lagu itu dimulai dengan chord G! Yesss!!! Chord keahlian gue! Akhirnya gue pegang gitar kembali sekedar untuk main 4 bar pertama dari lagu itu, karena chord dasarnya bertahan pada G positioning. Sisanya? Biarlah Extreme sendiri yg meneruskannya…Ha3x… Tapi disadari atau tidak itulah tonggak awal gue mulai mendengar lagu yang dominan gitar. Kaset Extreme gue putar berkali-kali sampe akhirnya gue jadi familiar sama suara raungan gitar dan beat cepat. Nampaknya itulah awalnya gue mulai menyukai musik rock.

Pelan2 era rock mulai merasuki gue. Istilah METAL mulai merebak, ditandai dengan gempuran musik Metallica dan Megadeth! Yoi… Mulailah gue meninggalkan jambul Vanilla Ice dan mulai bertransisi menjadi rocker, tapi belum sepenuhnya sih soalnya gue masih ngefans banget sama NKOTB, Public Enemy dan Color Me Badd. Talking about Public Enemy, well gue pecinta hardcore Rap sampai saat ini. The real hip hop! Jaman dulu selain Public Enemy, gue dengerin juga Black Sheep, 3rd Bass, House of Pain, K9 Possee, Kid N’ Play, Beastie Boys, Marky Mark & The Funky Bunch, dlsb. Makanya pas gue dengerin lagunya Bring The Noise sebagai kerjasama antara musik metal dengan rap (kolaborasi Anthrax & Public Enemy) gue semakin merasa bahwa gue adalah anak cadas. Ha3x…

Kemudian masuklah era Grunge dengan Nirvana sebagai pahlawannya. Smells Like Teen Spirit adalah lagu penggugah jiwa rock gue. Keslengean Kurt Cobain benar2 menginspirasikan gue utk tampil dengan gaya baru. Tapi tetep aja, gue belum bisa main musik utk mengekspresikan jiwa cadas gue itu. Gue lebih suka ikut tabrak-tabrakan di bawah panggung musik utk sekedar membuktikan diri. Makanya sampe sekarang gue senang banget liat orang pada moshing. Keren aja ngeliatnya!

Sampe akhirnya tibalah gue pada masa SMA, masa di mana hormon ganjen gue begitu bergolak, pengen banget punya pacar tapi ga tau musti gimana caranya. Ha3x… Sampe akhirnya gue ngeliat cewek inceran suka duduk dekat2 teman gue yang bisa main gitar trus nyanyi-nyanyi bareng deh… Trus di tempat lain juga begitu, cowok yg bisa main gitar pasti suka dikerubutin ama cewek-cewek… Waaaaaaahhh, ngiri banget gue! Sampai akhirnya muncullah suatu tekad bahwa gue harus bisa main gitar untuk menarik perhatian cewek itu. Gue rasa ga sulit koq, soalnya kan bokap gue guru gitar. Tapi gue punya niat yang jauh lebih mulia, gue pengen kasih kejutan ke bokap gue bahwa gue kelak bisa main gitar. Akhirnya gue minta bantuan ke teman-teman gue dulu, teman2 yg gue anggap ahli gitar dan mereka dengan senang hati ngajarin gue. Lagu pertama yang gue kulik adalah: Patience-nya G’N’R. Kenapaaaaa???? Karena chord awalnya adalah G!!! Ha3x… Tapi kan lagu itu ga cuma di G aja, akhirnya gue harus belajar chord dasar lainnya. Secara diam-diam gue suka ngulik lagu itu di rumah – pas bokap gue ga ada. Dan ajaibnya gue bisa nguasain chord dasar lainnya dengan cukup cepat, sampai akhirnya gue dapat menguasai lagu Patience. Tau ga berapa lama? Hanya dalam waktu 1 bulan lhoooowww!!! Ha3x…

Tibalah saatnya gue show off di depan bokap. Dalam suatu saat ketika dia lagi nonton tv, gue duduk di dekat dia sambil bawa gitar. Gue mulai mainin lagu Patience sambil bergitar dan dengan gaya sok cuek. Dan berhasil!!!! Bokap gue ngelirik dan mulai tanya ke gue ,”Kamu udah bisa main gitar ya sekarang?”… Waaaaaaaaaahhhh.. Gue ngerasa jumawa banget! Sumringah terpancar di wajah gue! Sampe akhirnya bokap berkomitmen utk mengarahkan gue lebih lanjut. Mulailah dia ngasih trik-trik lainnya, seperti cara alus berpindah chord, petikan gitar a la orang spanyol, dlsb. Tapi sesungguhnya gue masih ga terlalu ngerti sih… Berat banget! Ha3x…

Tapi gue masih tetap belum lancar koq main lagu selain Patience. Sampe pada saat acara perpisahan anak-anak kelas 3 sekolah gue (gue masih kelas 2). Ngeliat para senioren turun tangan buat main band gue benar2 terkagum2 dengan aksi panggung sang bassis. Gaya mainnya asik banget, pake acara lompat2 di panggung! Dia berhasil menginspirasi gue untuk menjadi seorang Bassis. Ketika gue mengutarakan niat itu ke Bokap, dia hanya berkata singkat “kalo mo bisa main bass harus bisa main gitar. Gitaris udah pasti bisa main bass”. Pada saat itu gue masih ga ngerti apa maksudnya, tapi tetep gue jalani juga belajar gitar dengan lebih intensif. Lama-kelamaan gue jadi semakin menyadari apa maksud dari kata-kata bokap gue itu.

Sampe dengan kelas 3 SMA gue masih belum terlalu lancar main sebuah lagu. Gue masih ga bisa bikin intro terus belum tau gimana caranya bikin ending lagu. Tapi gue kan rajin ngulik lagu jadi kalo misalnya buat mainin lagu-lagu band lain mah gue udah cukup bisa. Yang paling sering gue kulik adalah the greatest Stone Temple Pilots. Yoi!!!! Itu adalah band pahlawan gue karena ketika gue ngulik lagu-lagunya banyak chord aneh yang gue temukan, fingering yang cukup ngejelimet tapi asli keren banget. Sampe saat ini pun STP tetap menjadi pahlawan buat gue.

Back ke cerita gue, akhirnya gue lulus SMA namun tetap kemampuan bergitar gue masih gitu-gtu aja, karena gue juga gengsi kalo minta diajarin bokap – beda aliran Man… he3x! Justru gue banyak dapat ilmu ketika gue masuk ke dalam suatu persekutuan. Di situ gue benar-benar nekad mengajukan diri buat main gitar, walopun masih jauh dari kata standar. Karena gue ga bisa bikin intro jadi setiap mo mulai lagu harus dihitung dulu deh, gue cuma bisa kasih nada dasar doang, ha3x. Tapi gue bersyukur karena di tempat itulah gue semakin berkembang. Banyak orang yang begitu baik menaruh kepercayaan ke gue untuk menjadi pemusik dan banyak juga yang mau turun tangan buat membimbing gue. Dari main berdua sampe akhirnya gue dikasih kepercayaan buat main sendiri. Waaaaaahhhh, benar-benar ga nyangka. Dari yang tadinya hanya nekad sampe akhirnya gue jadi andalan sekaligus jadi tempat bertanya teman-teman yang juga sedang belajar gitar. Bahkan di tempat ini juga gue banyak belajar untuk bekerja sama dengan pemusik lainnya, seperti keyboardist dan pianist. Benar-benar menyenangkan. Tapi gue tetap mengasah ilmu di tempat lain juga lhow, yaitu di studio band. Yup! Seperti anak-anak muda lainnya, gue bikin band barengan teman-teman kampus dan kita mainin lagu-lagunya STP, Silverchair, Smashing Pumpkins, dll. Jadi akhirnya ilmu gue di tempat persekutuan gue kawinkan dengan ilmu gue dari studio band. Walhasil, pemahaman gue tentang bergitar jadi cukup luas� gue juga senang banget ngulik lagu-lagunya Chrisye di album akustik. Orkestrasi dan akustik gue gue babat habis-habisan karena gue pengen banget bisa main gitar macam Tohpati, walopun masih jauuuuuuhhhhh dari impian.

Yah, gitu deh cerita panjaaaaaang gue ini tentang bagaimana gue belajar main gitar. Semoga bisa memberikan inspirasi kalo ga bikin kalian ngantug membacanya…ha3x!!!

Have a nice day guys. Selamat makan siang!

Salam metal!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s