Curhat tentang rute pagi ini: Poor River (baca: Kalimalang-red)

Duh… Maap ya, saya ga pake into pembukaan ya, soalnya lagi bete… Tapi tetap saya mengucapkan Selamat Bertemu Lagi dengan Saya, Si Pemburu Hantu a.k.a Ghostbuster dari Jatibening. Selamat bertemu lagi di Notes Ga Penting pagi hari… Hi…hii…hiiiii….. (efek suara kuntilanak).

Gosh… pagi ini macet total… Berdasarkan kabar burung yang gue dengar penyebabnya adalah tabrakan antara bus dengan truck di sekitar cawang. Tau deh bener apa engga, yang pasti sekarang omprengan yg gue tumpangin ini ngambil rute kalimalang. Sebenarnya sih sama aja – macet juga, tapi at least jalan sih walopun pelan banget. Compared to tol jatibening yang katanya benar-benar berhenti total, bahkan katanya omprengan pertama yang jalan jam 6 pagi aja baru sampe pancoran. Dan gue yang berangkat dari jam 6:30 juga harus menerima akibatnya, jam segini baru sampe sekitar pangkalan jati – persimpangan pondok bambu.
Yah…terpaksa lah gue nikmati aja keadaan ini… Emang bisa bikin apalagi? Stress? Udah pasti! Tapi daripada gue jadi ikutan gila kaya para caleg yg gagal mendingan gue liatin aja deh keadaan sekitar kalimalang ini. Udah lama juga gue ga lewat daerah sini sambil benar2 perhatiin keadaan sekelilingnya.

Kalimalang masih sama seperti dulu, semrawut! Gue paling sering lewatin daerah sini pas sekitar tahun 1997 pada saat gue pindah ke jatibening. Setiap hari perjalanan gue menuju kampus naik mikrolet harus melewati daerah sini. Tiap hari gue harus deal dengan para sopir mikrolet yang ga tau cara nyetir yang baik, dipikirnya kali yang dia angkut adalah karung bekas… Gila, ugal-ugalan banget! Jalan tuh udah ga bisa lagi di lajur kiri, bawaannya mau di tengah – bahkan sampe ngelewatin garis pembatas. Tapi kalo giliran ada calon penumpang yg manggil dia bisa dengan gila-gilaan memutar stirnya ke kiri, tanpa memperdulikan kekagetan pengendara lainnya..

Dan kali ini gue benar-benar memerhatikan bahwa kendaraan motor roda dua semakin banyak jumlahnya. Kalimalang sekarang benar-benar penuh oleh motor. Gue sih ga masalah dengan banyaknya motor, lagian juga ga punya hak buat mengusulkan pembatasan penjualan motor. Wong dari penjualan itu kan bisa ditarik pajak untuk dijadikan pendapatan bagi negara yang akan dipakai untuk membangun sarana dan prasarana yang dibutuhkan rakyat (bullshit! :-p). Tapi yg gue ga tahan adalah cara mereka mengendarai motor. Parah banget Boi… Semua udah ga ikut aturan lagi. Ngambil jalur seenak-enaknya. Tau kah kalian, kalimalanh yg seyogyanya merupakan jalur dua arah dengan idealnya dua baris di sisi kiri & kanan, saat ini malah jadi dua baris mobil di sisi kiri, 1 baris motor mengambil jalur kanan (yg sebenarnya adalah arah berlawanan) sehingga hanya tersisa 1 baris saja utk arah sebaliknya. Kadang-kadang motor itu pun – sangking ga sabarnya juga mengambil satu-satunya jalur balik itu. Gue ga tau apa yang ada di otak mereka, koq kayaknya ga ada nurani banget ya… Ga punya otak yg jernih. Terlalu egois Boi… Terlalu egois. ga bisa banget kayaknya mereka tuh bersabar sedikit, kalo ada space sempit langsung aja disikat. Trus kalo udah nyenggol mobil biasanya mereka jalan aja seakan ga peduli. Atau bisa jadi – kalo mereka peduli – malah mereka yang lebih galak. Mungkin karena mereka sadar akan adanya solidaritas sesama pengendara motor maka mereka akan dengan tengilnya memarahi orang yang sebenarnya ditabraknya. Makanya gue pernah langsung nonjok pengendara motor yang nyenggol mobil teman gue sambil (agak) ngamuk gue teriak “siapa yang salah!!!” berkali-kali supaya orang-orang sekitar tau bahwa emang yg berengsek adalah pengendara motor itu. Mending dia mau ganti kerugian servis mobil, yang ada dengan muka sok cute dia cuma minta maaf sambil kasih liat isi dompetnya yang tinggal 20 ribu.

Tapi ga melulu isinya kejelekan koq… Gue ngeliat banyak hal yang udah berubah dari kalimalang. Sekarang muncul banyak tempat makan yang cukup cozy, enak buat kongkow-kongkow dengan kolega. Contohnya, gue kaget banget sekarang ada tempat yang namanya Burger Grill (kalo ga salah), tempat makan burger dengan harga yang cukup murah bila dibandingkan dengan buger king. Maka penuhlah daerah itu dengan orang-orang macam gue, pribadi-pribadi bokek yang nyari makan enak dengan harga murah dan ada fasilitas free wifi…he3x..tapi sejujurnya sih gue belum pernah makan di sana. Hampir aja, tapi gara-gara penuh akhirnya gue memutuskan untuk pindah tempat. He3x… Yang ada gue hanya sempat memerhatikan para pengunjungnya aja. Bermacam-macam lhow, ada yang datang berduaan aja, ada yang benar-benar sekeluarga full, ada juga yang ramean sama teman-temannya. Bahkan pada saat itu sedang diadakan acara kongres. Serius Boi, ga bohong! Mereka beneran bikin acara kongres – seperti yang terlihat di spanduknya. Tapi yang paling banyak sih adalah pengunjung ABG yang kalo ngobrol dengan sesamanya harus dengan vokume keras, trus menggunakan jargon2 baru yang diucapkan dengan intonasi aneh… Blum lagi gaya mereka, yang cewek berambut panjang sebelah sementara yang cowok kebanyakan berponi nyamping (poni lempar). Lucu sekali deh… Untung aja waktu itu gue dan teman2 band adik gue ga jadi makan di situ, kalo engga nanti ada kelompok lain lagi: baju hitam dengan taburan tato di mana-mana… Anak-anak hardcore & metal geto loch…Ha3x…

Trus selain itu ada juga tempat yang namanya Wisata Kuliner (kalo ga salah juga). Konsepnya sih kayaknya taman kuliner dengan banyak pilihan makanan. Kalo kalian ingat Bale Aer jaman dulu yang ada di bilangan GatSu, kayaknya sih konsepnya seperti itu deh, cukup asoy buat nongkrong walopun areanya ga terlalu besar sih…
Lalu ada juga tempat Spa yang namanya Rumah Eyang (sekali lagi kalo ga salah yaa…). Gile, hebat banget ya kalimalang, sekarang pake spa juga. Well, gue sih – pastinya – belum pernah masuk, jadi sekedar merhatiin aja dari dalam omprengan ini. Tapi sih tempatnya keliatan enak, banyak tanamannya… sempat berpikir jangan2 itu sebenarnya kebon binatang… He3x…

Dan saat ini gue masih berada di sekitar kebon nanas, yup, sang supir ga kece ini mencari jalan-jalan alternatif supaya tidak terkena macet. Lumayan lah, omprengan ini tetap jalan walopun muter-muter dan harus lewat jalan2 yg aneh. At least kami ga BT karena stuck di jalan. Masih bisa kena AC (Angin Cepoy-cepoy). Akhirnya setelah berputar-putar omprengan ini masuk ke jalur casablanca. Ga tau deh di depan nanti masih macet apa engga… Kayaknya sih gitu ya, secara di fly over kampung melayu udah ngantri banget nih… Yah… Gue harus tetap bersabar biar mood ngantor gue ga ngilang, walopun godaan nongkrong di starbucks dan cuti dari tadi udah menghantui, namun gue tetap bertahan karena emang gue lagi bokek… Ha3x… Yah, sabar-sabar aja deh… Karena dompet gue saat ini setipis pantat gue yang tertekan cukup lama dan kaki yang mulai kram karena pangkal paha yang tertindih ibu di samping gue…

Gitu deh Notes Ga Penting ini gue selesaikan aja… Untungnya iPod gue setia menemani, dengan raungan lagu-lagu metal, hardcore dan pop yg silih berganti memberikan hiburan. He3x…

Tetap semangat dunks walopun my butt’s really gettin’ flat… Ha3x…
Have a nice day Pal…

Salam Hangat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s