Bernostalgia Dulu Aaaaahhhhh….

Psssttt… Pssssssttt…. Pppssssssttttt….. Heeeyyy haaaaaaiiiiyyy!!!
Selamat bertemu lagi dengan saya, Sang Pemburu tapi ga sama seperi si Mudakir yg dalam pilm Quickie Express lhooowww. Selamat gabung lagi di Notes Ga Penting Pagi Hari…

Pagi ini saya ga ngantor, jadi topik pembahasan saya bukan mengenai omprengan, kemacetan, atau bahkan tentang Wati. Tapi kali ini saya cuma pengen nerusin komentar yg saya berikan di salah satu note yg dibikin oleh Dewi Lestari kemarin sore. Saya ga akan bahas note-nya Dee tsb, saya cuma pengen cerita aja tentang beberapa hal di masa kecil saya. Well, kali ini benar2 tentang apa yg saya rasakan ya… Saya ga akan menyinggung2 Mario koq… Semoga ga jadi sentimentil yaaaaawwww….

Saya bersekolah di SD Trisula Perwari, di daerah Salemba Tengah. TK pun di tempat yg sama. Rumah saya juga berada di Salemba Tengah jadi kalo ke sekolah cukup berjalan kaki aja. Jalan menuju ke sekolah ada dua alternatif, satu lewat pinggir jalan besar, satu lagi lewat kampung. Kalo lewat jalan besar berisiko ketabrak kendaraan, tapi kalo lewat kampung berisiko nginjek tai kotok…hi3x…

Sejak seminggu pertama gue kelas 1SD, Mama udah ga pernah antar gue ke sekolah lagi. Gue udah bisa berangkat sendiri ke sekolah. Jadi gue emang tipe anak yg ga suka bikin ortu repot…he3x… Pas Mario udah kelas 1 SD pun juga udah ga diantar lagi, karena pada saat itu gue udah kelas 3 SD (yup, kita sekolah di tempat yg sama) jadi udah cukup lah gue utk ngejaga adik gue itu. Maka dua anak kecil turunan Ambon-Batak ini berjalan dengan gagahnya menuju sekolah.

Gue & Mario seringnya lewat kampung spt yg dipesan oleh Mama, karena kita berdua hobinya sambil lari2an, jadi kayaknya mama kuatir juga kalo kami lewat jalan besar. Masalahnya, kalo lewat kampung – selain harus menghindari ranjau hangat yg sulit terdeteksi kalo sambil lari-larian – di situ ada anak kelas SMP yg suka sok preman. Suka nakut-nakutin kita kalo jalan. Tapi setelah besar gw berpikir kayaknya itu anak sebenarnya udah ga SMP lagi deh, soalnya tuaaaaa banget. Mungkin ga naik kelas kali ya jadi masih suka pake baju SMP. Tapi gue & Mario tetep aja lewatin kampung, karena kita sama sekali ga takut ama die… He3x… Ga ngaruh… Malahan kita suka ngeledekin die… Ha3x… Trus kalian tau ga, di sekitar situ banyak tumbuh pohon kurkuma. Buahnya sering jatuh dan pecah trus menimbulkan bau yg ga asoy deh… Bayangkan kawan, apa jadinya kalo terkena campuran tai kotok + buah kurkuma pecah???? Masih jauh lebih asoy makan bakso idola remaja deh…. Jadi bayangkan betapa beratnya kami harus melewati jalan itu. Tapi gue juga ingat banget koq, sebenarnya kalo lewat jalan besar ga terlalu bahaya juga koq, karena pada saat itu kendaraan masih belum banyak, ga padat. Bahkan kalo jam masuk sekolah pun ga akan pernah terjadi kemacetan, spt yg sekarang ini terjadi di mana2 – jalan pasti macet kalo pas jam masuk/keluar sekolah. Yang paling banyak beredar hanya bemo dan beberapa bajaj. Jadi bisingnya jalan cuma karena suara bemo/bajaj aja yg – seperti kalian tau – mirip Teater Rumah. Hi3x…

Dekat sekolah ada sebuah kantin bernama Al-Alaq (kalo ga salah tulis yaaaa…), yg biasa kita sebut dgn nama Alalak. Sebenarnya itu bukan kantin sekolah – tetapi warung (serba ada), karena berlokasi sekitar 70M dari sekolah. Sekolah kami sendiri pada saat itu ga ada kantinnya. Alalak menyediakan banyak kebutuhan anak sekolah, dari alat tulis, seragam, dan tentunya penganan. Gue ingat banget, kalo misalnya berangkat sekolah pas barengan sama Papa (yg juga suka jalan kaki ke kantor krn dekat banget), gue pasti minta dibeliin Bubur Sumsum kesukaan gue. Ga tau harganya berapa tapi rasanya enak banget. Kemasannya berbentuk gelas plastik dan dikasih sendok plastik kecil berwarna putih.

Mama biasanya ngebawain gue kotak makanan & botol minum bergambar BATMAN (Yes! Dari kecil gw emang udah maniak karakter komik DC!). Biasanya Mama bawain roti pake mesis trus minumannya susu aja. Minimal ya air putih doang…he3x.. Gue paling senang kalo Mama isiin Milo/Ovaltine. Atau kalo ga dibawain minuman biasanya gue dibeliin susu ultra kotak.

Kalo udah dibawain makanan maka gw ga dikasih uang jajan lagi. Uang jajan yang dikasih pun sebesar Rp.200. Dengan uang itu gue bisa beli arem-arem atau bacang + aqua gelas. Lumayan besar lhow porsinya, cukup ngeyangin deh. Tapi kadang gue beliin permen karet aja. 2 butir Rp.25. Maka kalo Rp.200 gw bisa dapat 16 butir! Bayangkan kawan… 16 butir permen karet! Permen sebanyak itu gue bagi-bagikan kepada teman2 sekelas – yg sedang tergila-gila bikin balon permen karet karena terpengaruh era Lupus karyanya Hilman. Emang sih, perut jadi lapar tapi rasa dicintai teman2 sudah lebih mengenyangkan dari sepotong arem-arem kantin.

Yang pasti itu bukan money politic supaya gue dijadikan ketua kelas, karena pada kenyataannya gue ga pernah mau jadi ketua kelas. Gue lebih suka jadi bendahara yg dikasih tanggung jawab utk memegang stock jualan majalah anak2 macam Bobo, Kawanku, Ananda, Nina, dll. Jadi gue bisa baca gratis…. He3x… Tetep lhow bukan karena permen karet yg dibagi2kan, tapi lebih karena bakat. Then here I am, now, as accountant… Ha3x… Tapi ga karena bakat juga sih. Gue emang nyari kesempatan aja buat bisa baca majalah gratis. Maka waktu diminta jadi bendahara maka gue langsung meng-iya-kan saja tanpa basa-basi. Lumayam bgt kawan bisa baca majalah gratis selama berbulan-bulan. Apalagi kan emang majalah2 itu ga disegel plastik. Hi3x…

Yaaaahhh… Segitu dulu aja deh sharing cerita masa kecil gue. Gue simpen2 dulu buat lain waktu, kali aja gue kehabisan ide buat bikin Notes, maka bisa gue gunakan lagi cerita masa kecil gue yg lainnya… He3x…

Yang pasti, gue kangen ama masa2 kecil itu… Lucu banget rasanya. Sayangnya waktu itu ga ada handycam buat ngerekam semuanya. Dan yg pasti gue cinta banget sama kelowongan jalan. Belom kenal macet…. Kalo terjadi macet itu berarti emang ada extraordinary thing… He3x…

So… Have a nice day, People… Tetap semangat!!!

Notes ini saya akhiri dengan: Salam Metal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s