Kakiku Kram Karena Kejepit

Ooouuuwww yeaaaaccchhh!!!
Selamat bertemu kembali dengan saya: Sang Pejantan Tanggung..eh..salah..mangsudnya Pejantan Tangguh dalam wadah Notes Ga Penting pagi hari…. Heeeeyyyy… Hooooooo…. Heeeeyyyy…. Hooooo!!!
Yup, pagi ini ga ada hal yg pengen saya ceritakan tentang orang2 di sekeliling saya, apalagi ternyata si Wati ternyata tadi naik omprengan belakangan, saya sudah jalan duluan omprengannya… sekedar pemberitahuan aja, supir omprengan ini termasuk dalam kategori kece karena nyupirnya asoy bgt… Macam naik kapal pesiar aja….Yang pengen gue ceritain sekarang hanyalah perasaan sedih karena kaki gue kram…. Bagaimana bisa terjadi hal seperti itu? Beginilah kronologis kejadiannya: Saya tiba di tempat omprengan sekitar jam 6:20 dan tidak ada barisan omprengan yg antri karena disinyalir telah terjadi kemacetan di dalam tolo yg cukup parah sehingga mengganggu jadwal antri mereka. Para CaPen (Calon Penumpang) pun sudah cukup banyak antri daaaaaaannn biasanya sih kalo udah kondisi spt ini mereka agak2 barbar, melupakan manner sebagai orang2 terpelajar. Mengapa? Karena ga ada tuh istilah antri. Semua akan berebutan masuk utk ambil posisi duduk yg asoy. Bahkan pernah dalam suatu kesempatan badan gue yg cukup luas ini berhasil tergeser akibat dorongan seorang ibu berumur kira2 late 30 lah… Bayangkan… Makanya pernah sekali waktu – secara ga sengaja – ada seorang ibu yg tersandung kaki gue ketika dia mencoba “menyalib” gue yg jelas2 udah berdiri dekat banget ke omprengan yg belum parkir. Eeeeeeehhhh sang ibu seenak-enaknya aja mendorong gue spy agak menyamping dan dia langsung nyalip. Kasiannya dia ga liat bahwa posisi kaki kanan gue sudah agak condong ke depan sehingga ketika ibu itu melangkah – dengan mata yg tertuju pada kursi omprengan – dia dengan sukses tersandung kaki gue. Dan terjatuhlah dia dalam gerakan yg sangat dramatis.

Dia jatuh di depan gue, dan jujur gue hanya ngeliatin dia aja. Gue ga mau bantu orang2 yg ga tau sopan santun seperti itu – kaum yg hanya mikirin diri sendiri tanpa melihat kondisi sekitarnya. Reaksi orang2 cukup beragam, ada yg teriak kecil ada pula yg cukup melirik. Namun ada seorang bapak yg sok jadi pahlawan, melihat ke arah gue seakan2 gue penyebab tersandungnya si ibu. Serta merta gue langsung menyeringai ke arah wajahnya sambil bilang: Siapa menurut lo yang salah? Sang bapak langsung buang muka kayaknya karena takut ngeliat hantu di wajah gue… He3x…. Dan akhirnya si ibu pun berdiri lagi, dengan dengkul celana yg cukup kotor… Salah siapa Bu????

Lah, koq gue jadi ngelantur ya????

Ok… Tadi sampe gue lagi antri omprengan. Akhirnya datanglah omprengan ini dan orang2 cukup berebut utk naik. Untungnya gue berhasil duduk di deretan kursi tengah dan mepet di kiri persis samping pintu.

Seorang ibu duduk di samping gue – agak condong ke depan. Itu adalah resiko duduk sebagai penumpang di urutan kedua dari pintu kiri – harus sedikit condong supaya omprengan ini muat.

Masalahnya adalah…. Si ibu berhasil duduk dengan menekan paha kanan gue… Pinggulnya yg bagaikan wajan pisang goreng dengan leluasa menekan aliran darah di paha gue sehingga menghambat arusnya… Akibatnya, bagian bodi gue dari pangkal paha sampe telapak kaki merasakan kesemutan…. pangkal paha gue seperti ada yg kelitikin… Duuuuuhhh… Bisa kalian bayangkan ga hal itu akan gue rasakan selama +/- 2 jam aja…. Baaaaagggggooouuuuussszzz!!!

Sementara si ibu masih asoy bergerak-gerak untuk tetap cari posisi duduk yg nyaman, karena ternyata dia pun sulit utk duduk. Ya mungkin krn pinggulnya yg besar itu ya sehingga agak sulit utk memposisikan dirinya….

Yaaaaahhh… Itulah kondisi yg gue alami pagi ini… Dan pada saat ini gue sudah lebih dari 1 jam mengalami siksaan fisik seperti ini dan gue baru saja melewati pondok gede…. Indah banget kan????

Demikianlah note pagi ini gue buat dengan kesadaran yg sesadar-sadarnya… Moral cerita pagi ini!??? Mmmm… Apa ya???? Mungkin supaya kita jangan menjadi seprti ibu yg hobi nyerobot omprengan. Cobalah ikutin aturan yg ada, ga perlu tertulis tapi nurani kita aja yg bekerja. Coba liat dulu apakah tindakan kita itu akan merugikan orang lain/tidak. Coba kalo misalnya yg diserobot itu bukan gue tapi cewek langsing, bisa2 cewek itu yg terjatuh. Makanya, “untung” aja gue yg diserobot dan “untungnya” cuma ibu itu aja yg jatuh. Silahkan kalian buktikan kawan, kapankah gue pernah berlaku menyerobot. Gue adalah orang yg semaksimal mungkin ga mau melakukan tindakan2 merugikan lingkungan sekitar, termasuk seperti antre ATM – cukup seperlunya aja karena gue tau banyak orang yg antri di belakang. Cobalah hargai orang lain…

Ok, gitu aja deh ya… Gue udah keringetan banget nih gara2 menahan ngilu di kaki gue… Tapi gue ga akan menyalahkan sang ibu berpinggul wajan gorengan, karena dia sendiri juga kesulitan dapat posisi. Dia terpaksa spt itu krn kondisi yg memang tidak memungkinkan. Yaaaaaahhh, pelajaran yg bisa diambil adalah janganlah kita memiliki pinggul seluas samudera, susah nyantolnya Bro! Ha3x…. (itu adalah pesan yg gue tujukan buat diri gue sendiri koq…. :-p).

Ok deh Rekans, selamat menikmati hari Isnin yg penuh dengan kemacetan ini….

Akhir kata: Jangan Lupa Tunaikan Kewajiban Kalian Sebagai Wajib Pajak Pribadi yang Patuh. Laporkanlah Pajak Tahunan atas Penghasilan Anda. Batas akhirnya adalah 31 Maret besok lhowwww… Ok?

Bye!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s