Gue Bangga Jadi Golput

Kali ini gue ga mau menyapa kalian ah… jadi cuma kata: Selamat bertemu kembali dalam wadah Notes Ga Penting edisi Pagi Hari….
Tiada latar musik pengiring juga… Biar plain aja. Mengapa? Karena gue BT banget! Gue kecele abiz karena gue pikir hari jumat ini akan lowong, jalanan akan lebih lancar karena setahu gue banyak orang yg ngambil cuti harpitnas. Makanya gue jalan sedikit lebih siang – padahal cuma selisih 15 menit aja lhow Eeeeeeehhhh… Ternyata tetep aja jalan udah macet bgt! Kepadatan udah dimulai dari sekitar pondok gede dan pastinya akan lanjut terus sampe kuningan. Papan informasi hanya ngasih tau bahwa jalan tersendat tapi ga diinformasikan apa penyebabnya.

Kesimpulannya: ya emang ga ada apa-apa. Jakarta emang punya hobi macet. Entah karena jalannya terlalu sempit atau mobilnya kebanyakan, aahh… BT gue mikirin hal itu! Sementara penangan macet hanya wacana yg udah bertahun-tahun cuma jadi judul tulisan dalam map perencanaan pembangunan/tata kota yg sekarang udah berdebu! Basi banget!

Ga ada lagi jalan bebas hambatan! Yg ada cuma jalan preman, yg bisanya cuma minta duit tol tapi ga bisa kasih pelayanan maksimum. Itulah contoh kalo ternyata emang pihak yg berwenang berisikan orang2 yg cuma tau bagaimana mengeruk rupiah sebanyak2nya tapi ga kreatif dalam memikirkan/memberikan solusi. Yah, untuk apa kasih solusi, wong macet aja tetep laku koq.. Tetep aja dalam satu hari minimal bisa dapet puluhan juta rupiah hanya dari ruas jatibening-kuningan. Otaknya ga bisa dipake untuk memikirkan hal-hal yg baik. Otaknya hanya bisa jalan kalo kita ngomongnya sambil ngasih liat duit-at least proyeksi penerimaan duit. Karena tarif tol ga pernah turun – kalopun pernah turun cuma Rp.500 aja. Ga signifikan!

Itulah salah satu alasan kenapa gue memilih jadi golput. Karena emang ga ada yg bisa dipercaya. Sekalinya ada orang2 yg bisa gue percaya – yg adalah teman2 gue yg emang duduk di instansi2 seperti itu – mereka ga dapat kesempatan utk jadi wakil rakyat. Karena mereka terlalu jujur – diproyeksikan ga bisa menghasilkan rupiah. jadi buat apa gue menjadi golongan merah atau kuning atau biru atau kombinasi hitam kuning putih atau kombinasi merah oranye putih atau hijau? jauh lebih enak jadi GolPut. Gue udah ga punya ekspektasi apapun dari pemerintah saat ini? Yg penting gue kerja baik2 dan gaji gue ga pernah telat dibayar. Pokoknya kewajiban gue kepada negara dalam bentuk bayar pajak udah terpenuhi – dimana potongan pajak gue cukup besar (buat ukuran gue).

Ha! Gue udah ngelantur kejauhan. Tapi emang gue udah eneg banget dengan pihak berkuasa di negara ini! Gue hanya respect kepada para pahlawan beneran, seperti olahragawan yg emang membawa harum nama negara – dengan catatan bukan yg tengil seperti mantunya agum gumelar. Gue respect kepada para guru yg rela jalan berkilo-kilo meter tanpa mendapat gaji yg wajar demi memajukan anak2 kampung. Gue respect kepada para pedagang di pasar mester dan M2 yg karena mereka lah masyarakat menengah ke bawah bisa merasakan kemiripan hidup seperti level atasnya. Gue respect pada para pegawai negeri yg udah nyampe kantor dan mulai kerja jam 8 pagi, istirahat jam 11:30, kembali kerja jam 13 dan pulang kantor jam 16 tepat (emangnya ada yg kaya gitu????).

Makin jauh aja ya gue nyampah…. Ha3x!

Pokoke, gue BT banget. Semua hanya bisa berteriak perbaikan di segala bidang, padahal yg teriak2 itu adalah orang2 yg sama dengan belasan tahun yg lalu. Ke mane aja lo selama ini???? Kontrak politik, semboyan optimisme, video dramatisir: BULLSHIT!!! Kenapa baru sekarang kalian semua turun ke desa buat bantu masyarakat susah? Kemane aje lo 5 tahun kemarin?

Dari BT-nya gue gara2 kemacetan di jakarta sampe pada BT-nya gue atas omong besarnya para penguasa dan calon2nya… Itulah dasar gue menjadi GOLPUT!

Lebih enak jadi anak band, maenin lagu hardcore metal yg hingar bingar yg penting senang, maenin lagu pop romantis biar banyak cewek yg klepek-klepek.

Buat para koruptor dan para CALON KORUPTOR: Mati Aje Lo! Gue ga sudi mengakui kalian -para komedian politik untuk menjadi wakil gue di kursi panas!

Himbauan dari orang yg udah Anti Pemerintah:
Mari kita nikmati Fraydei Nait ini dengan joget dangdut….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s