Icon 80an Come Back!!! :-D

Ooowww yeeeeaaahhhh!!!
Pastinya kalian berpikir bahwa pria hampir tua ini udah mulai malas bikin Note atau lupa atau ngambeg atau pingsan??? Yupp… Tentunya kalian semua salah! Hari ini saya sedang mengambil cuti daaaann saya ga naik omprengan jadi ga ada cerita tentang omprengan.

Tapi saya tetap pergi menuju suatu tempat dengan menggunakan angkot, bus PPD dan Kopaja. Terus sangka kalian saya akan bercerita mengenai hal itu? Ternyata anda masih salah juga. saya akan tetap bikin note tapi kali ini mau bercerita tentang “The Lupus Returns”!

So, here I go…Selamat Siang, Para Hadirin dan Hadirot – yang ga hadir kejedot! Selamat bertemu lagi dengan Saya, Pria Iseng yang sibuk bekerja namun sok cuek ama kerjaannya. Selamat bergabung lagi dalam wadah Notes Ga Penting Edisi Kesiangan.

Kali ini saya mau ngebahas mengenai suatu karakter unik yang muncul pada tahun 1980an, yup namanya LUPUS. Kalo kalian adalah orang2 yang lahir dari tahun 1970 – 1980an pasti deh kalian kenal sama tokoh yang satu ini.

Lupus adalah karakter ciptaan Hilman Hariwijaya (kalo ga salah), yaitu seorang anak SMA dengan bodi kerempeng, rambut jambul ala duran-duran, tas selempang yang kepanjangan ampe nyentuh tanah, jahil,suka maen tebak2an daaaaaannn hobi banget makan permen karet. Pada eranya Lupus sangat fenomenal, banyak banget ABG saat itu yg terkontaminasi dengan karakternya – not to mention: Me! Gue paling terpengaruh dengan hobinya makan permen karet dan gaya sok cueknya itu lhow… Pernah sangking sok cueknya, gue memaksakan diri buat telan permen karet sebagai bukti bahwa gue emang cinta banget ama permen karet. He3x… Jaman dulu gue dikasih duit Rp.200 perak sbg uang jajan. Dengan uang segitu gw bisa beli lontong/arem2 ama aqua gelas tapiiii gue memilih untuk beli permen karet seabreg-abreg buat gue konsumsi dan gue bagiin ke teman2 dekat gue… He3x…

Eh, bukan itu yg pengen gue ceritain sekarang… Tapi gue pengen memberikan penilaian tentang buku Lupus Returns yg diterbitkan sekitar tahun 2008 kemarin dan baru gw beli minggu lalu.

Gue menaruh harapan yang sangaaaat besar ketika gue melihat buku itu terpampang di rak toko buku. Otak gue melayang/bernostalgia ke masa-masa di mana gue bisa ketawa sendiri waktu ngebaca buku2 Lupus, niru2 tebakannya dan caranya dia nembak cewek…he3x… Selain itu, Hilman – bagi gue – termasuk salah satu pahlawan karena dialah yang bisa membuat gue senang baca buku cerita tak bergambar (non-komik). Sesuatu yg bagi gue agak membosankan krn gw lebih suka pemaparan secara visual. Tapi dengan segala kengocolannya gue berhasil dibius untuk menghabiskan banyak buku karangannya dan lumayan menular sampe ke buku karangan orang lain.

Singkat cerita…. Jaman memang sudah berubah. Gue ga terlalu mendapatkan lagi ide-ide segar di dalamnya. Pada era 80an memang masih banyak anak jaim dan Lupus adalah pendobraknya, makanya dia begitu fenomenal. Dengan kekatroannya Lupus mengobrak-abrik pemahaman anak2 jaman dulu tentang seorang cowok yg gaul, asik dan lucu.

Tapi kenyataannya jaman sekarang anak2 udah jaaaaaaauuuuhhh lebih ngocol dari Lupus. Anak2 jaman sekarang udah pintar mengekspresikan diri dengan gaya yg macam2 juga. Coba aja kalian liat, banyaaaaakk bgt cowok/cewek yg ga malu lagi punya gaya rambut yg miring sebelah, pake baju cross color, bertumpuk-tumpuk atau sekalian bergaya lebih dekil daripada gembel. Semua dilakukan dengan bangga!

Belum lagi celotehan2 mereka yang terkadang bikin gue puyeeeeeeng berat. Dari yang pake bahasa gaul sampe bahasa balon (banci salon).. Trus juga gaya pacarannya yang udah ga asoy kalo sebatas nonton bioskop. Sekarang lebih suka nongkrong rame2 di cafe/mall dan tempat2 sosialitas lainnya.

Lupus Returns terbit dalam era seperti itu…

Gue salut banget dengan Hilman yang masih tetap mempertahankan ide2 jaman dulunya. Bahkan Lupus tetap saja setia dengan main tebak2annya. Boim tetap setia sebagai playboi ga laku dan Gusur setia dengan logat sastra-nya.Luluk juga masih setia dengan sogokan coklatnya… Gue terharu membaca bahwa memang beberapa hal tidak perlu berubah…

Namun hal yg paling nyata berubahnya adalah cara penuturan bahasa. Menurut gue kali ini Lupus sudah agak ketinggalan…. Banyak jargon2 yg sudah lebih dahulu dikenal oleh kita semua, seperti CLBK dan My Body Is Not Too Delicious. Kenyataannya jargon2 seperti itu masih dipakenya. Lalu Hilman ketika menggunakan jargon itu masih juga disertai”arti”nya.. seakan-akan kita tidak tau maksud jargin tersebut. Kalo jaman dulu Hilman bisa dibilang sebagai ahli jargon. Orisinil banget jadi memang wajar kalo dia menyertakan arti dari jargon itu. Tapi sekarang? Terlalu banyak jargon yg udah jadi seperti bahasa sehari2 kita… Alangkah baik apabila Hilman tdk menyertakan arti dari jargon itu… Biar saja kita semua membacanya seakan-akan memang Lupus berkomunikasi dengan kita… Soalnya malah jadi garing….

Tapi sekali lagi teman, gue tetap menganggap bahwa Lupus adalah Iconic. Bayangkan, jaman gini mana ada kalo kita lagi kesal atau BT eh malah diajak main tebak-tebakan? Yang ada bisa ditampol deh… Ha3x… Tapi Lupus tetap melakukan hal itu. Lupus tetap memberikan contoh bahwa ga perlulah kita terjerumus dalam hal2 yang melewati batas hanya sekedar buat ngilangin perasaan BT.. Cukup dengan ngeladenin tebak-tebakan yg dilontarkan Boim, Gusur & Luluk maka semua hal bisa dicairkan koq… 🙂 gue sangat setuju dengan hal itu. Banyaaaaaaakkk cara poositif koq buat menghibur diri.. Apalagi kalo kalin juga punya teman yg suka ngaco juga… Main tebak2an aja, niscaya senyum kalian akan terkembang…

Inti dari Note saya siang ini adalah: Ga selalu perkembangan jaman bisa merubah diri kita, walopun tetap kita harus fleksibel dalam menghadapinya – supaya ga garing. Namun kalo cuma mau ngejar predikat Cool aja mah ga usah lah menjerumuskan diri dalam hal yg kurang positif.. Cukup kembangkan hal2 kecil yang bisa dijadikan besar seperti main tebak-tebak, siapa tau nanti kalian malah bisa jadi jura Cerdas Cermat tingkat Nasional. Hebat kan????

So, buat gue Lupus bisa dikategorikan sebagai role model – tapi tetap dengan filter yaaaa… Dan Hilman tetap pahlawan gue… Buku Lupus Returns adalah salah satu tonggak awal era 80an merasuk lagi di jaman komik jepang dan kegilaan manga…

Sekarang gue mo beli permen karet lagi, pengen bikin balon yang bessaaaarrr sambil jalan kaki…he3x..

Sekian pertemuan kita di Notes Ga Penting edisi Kesiangan ini. Semoga kalian ngerti ya apa yang gue bicarakan… Ha3x…

Have a nice day!

(sekedar inpo, saya tulis note ini sambil nongkrong di trotoar depan gedung Menara Karya – seberangnya hotel Gran Melia – hanya 5 menit berjalan kaki ke kantor, menantikan datangnya bus gratisan menuju mol ambasador)…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s